Memikat Fasad Lewat Batu Alam

TABLOIDRUMAH.com– Pesona batu alam tak ada habisnya. Selain mampu memberi kesan alami, batu alam juga dapat mempercantik tampilan rumah. Tak heran, jika banyak orang mengaplikasi material ini. Salah satunya untuk tampilan  fasad rumah.

Salah satu cara untuk mendapatkan fasad yang cantik dan menarik, yaitu dengan memainkan finishing-nya. Dari sekian banyak finishing, batu alam merupakan material yang dianggap memiliki kemampuan untuk mengubah tampilan fasad rumah menjadi lebih alami.

Kehadiran batu alam juga dapat menetralisir kesan kaku bangunan. Beragam orang memiliki pendapat berbeda mengapa menggunakan finishing batu alam. Ada yang suka karena warna, motif, atau teksturnya.

Bagaimana caranya agar tampilan batu alam dapat memikat fasad rumah Anda?

Pilihannya Apa Saja?

Hal pertama yang harus Anda perhatikan adalah jangan sembarangan pilih batu alam. Anda harus mengenal karakteristiknya agar sesuai dengan konsepnya. Setidaknya ada 5 jenis material batu alam yang sering dipergunakan untuk dijadikan fasad, yaitu batu candi, paras, lempeng kali, andesit, dan marmer.

Karakteristik Batu Alam

  • Batu candi mudah menyerap air karena berpori besar, berwarna gelap, dan memiliki tekstur kasar.
  • Batu paras mudah menyerap air karena berpori besar, berwarna terang (kuning, hijau, cokelat, dan putih), dan bertekstur halus.
  • Batu lempeng kali memiliki pori kecil, berwarna gelap, dan keras. Batu Andesit memiliki pori kecil, berwarna gelap, dan keras.
  • Batu marmer memiliki pori kecil, warna terang (abu-abu, krem, broken white), keras, dan paling mahal.

Catatannya, semakin besar pori semakin rentan batu berlumut. Anda wajib meng-coating batu untuk meminimalisir masalah yang timbul. Selain itu, semakin muda warnanya akan semakin mudah terlihat jika kotor.

Dimana Meletakkannya?

Sah-sah saja Anda meletakkan batu alam di manapun. Tetapi perlu diingat, jangan sampai kahadiran batu alam merusak tampilan wajah rumah.

“Kalo saya, sih, menyarankan batu alam jadi aksen atau point of interest. Bukan jadi elemen utama yang mendominasi semua fasad,” terang Bambang Soesatyo, ST, Arsitek.

“Perbandingan antara dinding batu alam dengan dengan dinding bidang fasad lainnya tidak melebihi 40%,” tambahnya.

Untuk perletakannya, Bambang lebih menekankan sifatnya mengelompok dalam satu bidang dan tidak menyebar. “Kalo sudah di area tengah, ya area tengah saja. Misal, di sepanjang dinding dari mulai teras, balkon, hingga plafon atap di atas balkon, menggunakan batu. Sisanya, cukup menggunakan dinding finishing cat saja,” ungkapnya.

Memasangnya? Mudah, kok!

Memasang batu alam tak jauh berbeda dengan memasang keramik. Sebelum dipasang, rendamlah batu alam di dalam air. Lalu, tempelkan plesteran semen ke dinding dan tempelkan batu alam ke plesteran tersebut. Plesteran yang digunakan harus menggunakan semen khusus atau semen instan agar batu alam lebih kuat menempel. Semakin jelek kualitas plesteran dipastikan batu alam akan mudah lepas dari dinding.

Jangan lupa untuk mengetuk-ngetuk batu dengan palu atau pegangan sekop agar menempel sempurna. Lakukan hingga semua bidang terpasang. Setelah pemasangan, sikat permukaan hingga bersih dari cipratan plesteran dan keringkan. Lalu, lapisi dengan cairan coating. Untuk tambah memperkuat keindahan batu alam, lindungi permukaannya dengan anti jamur dan lumut. Dengan pemasangan yang tepat, fasad dari batu alam makin tampil memikat, kan?

(IRFAN HIDAYAT)

Foto: Tan Rahardian

Lokasi: Perumahan Tamansari Majapahit Semarang,

Pengembang: PT Wika Realty, Tbk



Dibagi ke

Leave a Reply